Input your search keywords and press Enter.

Penunjuk Perasaan Bergaduh Dengan Polis

M Update, 24/1/2019 –┬áPolis Sudan menembak gas pemedih mata kepada beratus-ratus penunjuk perasaan yang menyekat jalan raya dengan membakar tayar dan melaungkan slogan anti kerajaan sekitar ibu kota Khartoum sebagai protes yang berlanjutan selama sebulan.

Para penunjuk perasaan turun ke jalanan hampir setiap hari sejak 19 Disember tahun lalu pada mulanya untuk membantah krisis ekonomi dan berharap siri penamatan pemerintahan 30 tahun Presiden Omar al-Bashir.

Di Omdurman, di seberang Sungai Nil dari Khartoum, asap dapat dilihat dari jauh dari tayar terbakar dan pokok, dengan suara teriakan para penunjuk perasaan kejatuhan Bashir: “Turun, itu saja”.

Di utara ibu negara, para penunjuk perasaan menghalang jalan utama di salah satu kawasan kejiranan yang paling ramai dan seorang penunjuk perasaan menjerit ” Berapa harga darah seorang pejuang syahid?” kata seorang saksi.

Polis menembak gas pemedih mata untuk menyuraikan orang ramai di mana saja ada para penunjuk perasaan yang ganas.

“Kami akan terus membantah supaya kami dapat memenuhi matlamat mereka yang telah mati syahid” kata seorang suri rumah berusia 36 tahun yang tidak mahu namanya disiarkan.

Jumlah kematian rasmi sejak rusuhan berlaku meningkat kepada 26 orang termasuk dua orang anggota keselamatan. kumpulan lain pula mengatakan 40 orang maut dalam rusuhan itu.

Terdahulu pada Selasa, polis juga menembak gas pemedih mata kepada puluhan penunjuk perasaan yang berkumpul di Omdurman berhampiran rumah seorang lelaki yang keluarganya berkata telah meninggal dunia akibat luka pada hari Isnin selepas dia ditembak oleh polis semasa menyertai protes anti-kerajaan minggu lalu.

Bashir, yang menyalahkan pergolakan itu pada “ejen” asing dan pemberontak dari wilayah barat Darfur, telah pergi ke Qatar pada hari Selasa.

Sumber: Reuters

Leave a Reply